Generasi Miskin Keteladanan

Semasih belajar di pesantren dulu kiai sering mendatangkan tokoh-tokoh nasional untuk memberi ceramah dan dialog dengan para santri. Tujuannya untuk menstimulasi para santri agar mempunyai mimpi dan cita-cita menjadi orang sukses dan diperhitungkan dalam masyarakat luas.
Keteladanan, role model, mimpi, dan cita-cita sengaja ditanamkan agar para santri memandang dan menapaki masa depan dengan optimistis dan bergairah. Berkat pendidikan di pesantren dulu, ketika pada 1974 saya masuk Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, dulu masih bernama IAIN, saya sudah mengagumi Buya Hamka melalui karya-karyanya, antara lain lewat novel Tenggelamnya Kapal van Der Wijck.
Setelah menjadi mahasiswa dan merangkap sebagai wartawan, profesi ini sangat membantu untuk berkenalan dan melakukan wawancara langsung dengan tokoh-tokoh yang saya kagumi seperti Nurcholish Madjid, Mochtar Lubis, Rosihan Anwar, Ruslan Abdul Gani, Mukti Ali, Adam Malik, BM Diah, Ali Sadikin, Taufik Abdullah, dan sekian tokoh nasional lain. Sebagai anak kampung dan mahasiswa yang tinggal di rumah kontrakan, sungguh suatu kebanggaan dapat berdialog dengan figur-figur nasional dan beberapa duta besar asing dengan modal bahasa Inggris yang sangat terbatas.
Figur-figur role model yang pernah saya temui itu semuanya tanpa disadari telah menginspirasi dan menstimulasi karier saya sebagai wartawan. Sosok seperti Buya Hamka, Adam Malik, Mochtar Lubis dan Rosihan Anwar tidak saja berhenti sebagai wartawan, melainkan juga pemikir dan kritikus sosial. Bahkan Adam Malik pernah menjadi ikon diplomat Indonesia yang kemudian menjadi wakil presiden.
Tokoh-tokoh itu telah menginspirasi saya, sehingga suatu hari ini saya pernah berjanji pada diri sendiri: Hari ini saya mengejar narasumber minta wawancara. Tetapi suatu saat wartawan yang mesti mencari saya sebagai narasumber untuk wawancara. Setiap generasi memiliki tantangan, karakter, serta role model yang berbeda. Semasa kuliah menjelang tamat, saya sudah merasa akrab dengan pemikiran Sutan Takdir Alisyahbana, Andi Hakim Nasution, Emil Salim, Fuad Hassan, dan beberapa ilmuwan lain.
Dunia pelajar dan mahasiswa hari ini sungguh lebih beruntung karena begitu mudahnya mendapatkan informasi dan literatur yang melimpah. Teknologi internet telah membuka akses untuk mencari bacaan apa saja. Mahasiswa sekarang dengan mudah mengenali tokohtokoh dunia. Jadi, sangat wajar kalau kualitas sarjana hari ini jauh lebih bermutu ketimbang di era 1980-an. Makanya sangat memprihatinkan ketika wacana dan obrolan yang mengemuka selalu saja bernada keluh kesah.
Semakin bermunculan fakultas hukum dan semakin banyak pula ahli hukum. Ironisnya, setiap hari ada tontonan pelanggaran hukum. Semakin banyak sarjana ahli tata kota, tetapi kondisi dan tata ruang kota tetap saja semrawut. Begitu banyak dijumpai mimbar-mimbar ceramah agama, namun korupsi dan perburuan barang haram malah meningkat. Demikianlah, gambaran paradoks ini bisa diperpanjang. Ujungnya muncul kesan dan keluhan bahwa generasi muda dan pelajar hari ini miskin keteladanan. Kohesi keluarga kendor.
Kondisi di jalanan tidak nyaman dan tidak aman. Politisi tidak memberikan contoh dan spirit perjuangan. Pelayanan birokrasi pemerintah pun mengecewakan. Dunia olahraga tidak juga membanggakan. Sosok ilmuwan seperti Habibie kurang dihargai ilmunya. Yang paling menyakitkan, penyelenggaraan ujian nasional pun kacau. Situasi ini mesti disadari oleh semua putra bangsa, apa pun afiliasi politik dan profesinya.
Enough is enough. Momentum menjelang pemilihan anggota legislatif dan presiden mestilah dijadikan tonggak sejarah untuk memasuki babak baru, yaitu babak kebangkitan. Mari kita pilih dan dukung putra-putri terbaik bangsa untuk mengurus negeri ini. Berilah keteladanan pada generasi muda dan rakyat. Tanpa keteladanan, politik dan pemerintah tak akan punya wibawa.
Tanpa wibawa intelektual, wibawa hukum, dan wibawa moral, semakin mundurlah bangsa ini. Anak muda bingung, kehilangan panutan dan tokohtokoh sumber inspirasi serta motivasi. Sekian banyak mantan aktivis organisasi mahasiswa dan organisasi sosial yang ternyata sangat rapuh daya tahannya ketika masuk politik praktis dan birokrasi pemerintahan. Mereka tidak tahan godaan korupsi.
Padahal, dulunya rajin demonstrasi mengkritik pemerintah dengan penuh idealisme. Bagaimana kita mesti bersikap menghadapi kenyataan ini? Jadi, rupanya orang baik tanpa dikawal dengan sistem yang baik akan mudah terjatuh. Aktor dan sistem mesti berjalan bareng. Di atas semua itu diperlukan figur-figur teladan yang mampu menginspirasi, menggerakkan dan memimpin perubahan sosial. Anak-anak muda sangat merindukan figure-figur teladan itu.

Komaruddin Hidayat; Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah
KORAN SINDO, 03 Mei 2013

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s